nasib ku malang nasib ku sayang

Kemarin sore (17/11/06) baru saja saya sampe di kontrakan sweet kontrakan, lalu seperti biasa, ucul ucul klambi dan kathok dowo lalu berganti dengan pakean kawula alit seperti biasanya, udud udud sambil mbegogok didalam kamar sambil mendengarkan lagunya Meatloaf “ai du eniting for lof

Tiba tiba pintu terbuka dan.. lah temen saya dari Bogor datang tanpa oleh oleh seperti biasanya,

“ndengaren, ono opo nda..?”, tanya saya seperti biasanya

“sok senen aku ono panggilan..” , jawab dia juga seperti biasanya..

Seperti biasanya juga dia kemudian mulai sambat bin menceritakan tentang ketidak adilan hidup, termasuk didalamnya susahnya nyari kerjaan, susahnya njaluk sangu ke orang tua, susahnya kasbon, susahnya ngrubah rai agar lebih gantheng sedikit, susahnya ngilangi bau sikil, dan susah susah yang lain yang klise lah menurut saya.. fiuh...

Nasib.. kenapa kita selalu mengkambing hitamkan nasib..?

Saya kemudian merenung ala kawula alit..

Benarkah manusia adalah makhluk sempurna? Menurut saya (maaf kalo saya njangkar Sing Nggawe Urip) manusia merupakan makhluk nanggung, tercipta di antara baik (malaikat) dan buruk (setan) coro jowone, apik ora, elek yo ora..

Tadi malam di buk Bundaran HI mas Elzan menceritakan perihal jin yang hidup lama sekitar 600 – 900 th dan bisa mati.. padahal (katanya) mereka susah beranak pinak.. apa sebab??
KaBe kah mereka..?? tak tau lah..

Manusia menurut agama berasal dari tanah... sedangkan jin dari api.. mereka susah beranak(menurut saya) karena ketika akan melakukan 'proses peranakan' mereka saling keslomot (bener gak ya..??). saya malah diketawakan..

Permasalahan nasib mungkin bermuara pada pernyataan makluk nanggung di atas. Ketika di feed back dengan jin yang susah beranak? Apakah anda pernah diweruhi syaiton yang klentrak klentruk dan udad udud rai nglangut tanpa masa depan yang jelas (padahal sirkulasi hidup mereka 600 th lebih, jelas nasib mereka lebih lama dirasa)...?? memedi yang ora medeni tapi malah mesake..??

sepertinya mereka lebih bisa menerima nasib daripada manusia..??

Sesepuh Pinisepuh, Bapak bapak saha Ibu ibu, Mas mas saha Mbak mbak sedayanipun, buat saya Ngarsa Dalem Sinuhun Gusti Pangeran Ingkang Lenggah Dhateng Swargi sudah sangat adil. Eling eling oplehan kawula menika.

Sekarang saya minta tolong kalo anda berpikir nasib ato jalan hidup ato kodrat ini tidak adil. Pikirkan hal ini:

Misalkan (misalnya lo ya..) Sumanto si manusia predator dari Purbalingga dikodratkan untuk hidup 60 tahun lebih awal.. dan ndilalahnya beliau ini punya trah politis jaman mbiyen... dan kemudian tahun 45 beliau memproklamasikan kemerdekaan..?? wah setelah ngerek gendero (bendera –red) pasti waktu itu akan ada syukuran tumpengan, klubanan, dan ingkung wong Londo..??!!

Bayangkan wong Londo udo tur mateng ngruntel di tampah di sisi gunungan nasi..?? Njelehi nggak..??

Misalkan lagi, 10 November 61 th lampau bukan Bung Tomo yang memimpin pergolakan arek Soerabaia melawan NICA tapi mas Wahyu tetangga saya di kampung, yang kerjaannya kalo pagi mancing, siang tidur, sore udad udud, malam gitaran sambil disurung jeroan iwak pitik?

Mungkin akan lebih rame lagi perlawanan arek Soerabaia melawan NICA, bahkan dengan sesama arek berperang sendiri gara gara saling ‘senggolan’.. maklum kate’i dan irengan selalu jadi wedangan wajib beliau menghabiskan malam.. dan jangan jangan yang dikibarkan di Hotel Yamato bukan Bendera Merah Putih tapi sarungnya mbah Pono (simbah beliau –red) yang uapeknya bukan maiiinn dan suka dipake untuk nakut nakuti anak kecil (saya juga waktu itu sering ditakuti..)

Kalo saya, saat ini berusaha untuk tidak mengkambing hitamkan nasib meskipun ada masalah yang ujug ujug ikut serta dalam keseharian saya. Istilah Marokonya adalah “Sante Lak Wis..”. Kalo panjenengan..??

daftar pustaka:
gambar foto pijaran api 'drawn' dari
sini
gambar sumanto dari sini
gambar tumpeng dari
sini

tememplek by endik kurang luwih jam 2:25 p.m.,

17 gayung bersambut:

kurang luwih jam 11/18/2006 09:07:00 p.m., Anonymous -gt- mengubrus...

yo dilakoni ae mas, ga sah dipikir mumet2....ning niat ngelakoni sing apik2 ae

 
kurang luwih jam 11/19/2006 04:01:00 a.m., Anonymous Mbilung mengubrus...

"wong Londo udo tur mateng ngruntel di tampah di sisi gunungan nasi"

Waaaaah ... matur nuewun sanget buat idenya ... makan malem bakal sumringah saya ini.

 
kurang luwih jam 11/19/2006 10:19:00 a.m., Anonymous dirac mengubrus...

lho kang, wajah sampeyan koq ber-evolusi jadi Sumanto?

 
kurang luwih jam 11/19/2006 03:09:00 p.m., Blogger Bangsari mengubrus...

"memedi yang ora medeni tapi malah mesake..??"

yen iki mesti memedine elzan..

 
kurang luwih jam 11/19/2006 09:12:00 p.m., Anonymous Dino mengubrus...

"Manusia itu nanggung, ga baik ga jahat" hehehe asyik tuh kata-katanya dan bener juga sepertinya. Udah nanggung ditarik-tarik oleh setan pula, kasian emang manusia.

 
kurang luwih jam 11/20/2006 08:44:00 a.m., Blogger kawula alit mengubrus...

* -gt-: kowe kuwi sing marake mumet aku..

* pakdhe mbilung: kayaknya lekker ya pak dhe..

* dirac: hehe.. wajah wajah kawula alit..

* mas ipoul bangsari: haha.. langsung neng sumbere wae.. aku ora wani..

* dino: ya.. bagitulah hidup mas..

 
kurang luwih jam 11/20/2006 10:34:00 a.m., Blogger Spedaman mengubrus...

sing sabar mas,
ayo semangka merubah nasib! :D

 
kurang luwih jam 11/20/2006 10:45:00 a.m., Blogger kawula alit mengubrus...

* spedaman: wah kalo saya sabar terus mas 'pit'man..

 
kurang luwih jam 11/20/2006 11:09:00 a.m., Anonymous koeaing! mengubrus...

lho lha nek akoe sing temping pentikke ko nda....doedoe lijane itoe poen.....

Koeaing!
Kere Ajem

 
kurang luwih jam 11/20/2006 12:21:00 p.m., Anonymous kw mengubrus...

tenang mas. manusia bukan makhuk nanggung kok tapi sempurna. manusia bisa melebihi setan dan malaikat dalam segala hal.

saya kira semua pernah dengar, peristiwa isroj miroj nabi. malaikat hanya bisa mengantar nabi sampi "emperan" tak bisa masuk "bertemu" Tuhan.

apalagi setan, sangat tidak bisa bukan?

nah sekarang tergantung masing2 individu mau setara/dibawah/diatas dengan malaikat/setan, Tuhan memberi kehendak bebas yang tak diberikan kepada setan dan malaikat.

tentang nasib? yang penting tetap berusaha maksimal. hasilnya bukan urusan kita. jadi kalau masih belum mendapat pekerjaan/ jadi kawula alit tak masalah.

yang lebih penting adalah peran kita. seberapa tak merepotkan ( menceriakan) tetangga/ teman.

menurutku gitu deh mas......:((

 
kurang luwih jam 11/20/2006 01:20:00 p.m., Anonymous tito mengubrus...

"wong Londo udo tur mateng ngruntel di tampah di sisi gunungan nasi"

maaf perhatian saya nggak bisa lepas dari kalimat ini

 
kurang luwih jam 11/20/2006 01:27:00 p.m., Anonymous sing duwe blog mengubrus...

* koeaing!: setoedjoe mas bos.. sing penting menggeh menggeh toer lepsong.. :D

* Kw : amiiien, mas bos..

* Dokter tito: kira kira dari segi kesehatan cukup memadai nggak dok?

 
kurang luwih jam 11/24/2006 02:24:00 p.m., Anonymous tabah mengubrus...

Mangsalahnya orang kok itu itu aja. Nggak beda jauh.

Nak pas kayak gini dan tiba-tiba aku membaca buka tentang hal-hal kecil (atom dsb), atawa mbaca hal hal besar (bintang dsb. Diriku trus kok langsung hilang. Ndak ado diriku. Ndak ado mangsalahku.

NB: Selain Sumanto mbok yao Sumanti jugak dipajang, sebagai peringatan.

 
kurang luwih jam 11/27/2006 02:54:00 p.m., Blogger kawula alit mengubrus...

*tabah: lha dimano diri kamu, kok bisa ilang.
sumanti belum ketemu fotonya bung.. :) attach ke aku ya kalo ada..

 
kurang luwih jam 11/28/2006 02:16:00 p.m., Anonymous tabah mengubrus...

Dimana diriku? Waduh mas, namanya juga ilang..Aku ndak tau ado dimano :P

 
kurang luwih jam 11/29/2006 09:37:00 a.m., Anonymous sing mbaurekso blog mengubrus...

*tabah: tak uncali nuklir lho mas.. wis ketemu bakul kondom durung..?? hehe..

 
kurang luwih jam 1/15/2007 11:49:00 p.m., Anonymous joni mengubrus...

gak toh mas, kita makhluk yang paling sempurna, alasan idem sama kw sudah jelas!!!

nasib tidak bisa dikambinghitamkan kok kita sendiri yang harus merubah nasib!!!

banyak contoh anak petani/ kawula alit yang bisa sukses, jadi jenderal, direktur, bupati, dsbnya. :)

 

Een reactie plaatsen

dipun link kaliyan postingan menika:

Een link maken

<< mbalik

sakderengipun kawula nyuwun agunging samudra pangaksami dumateng panjenengan sami, sesepuh pinisepuh, bapak bapak saha ibu ibu, mas mas saha mbak mbak ingkang kersa mampir dhateng papan kawula menika, menawi wonten kalepatan, sedaya klenta klentunipun bilih tumindak lan atur, nyuwun boten dipun dadosaken penggalih, mugi mugi Ngarsa Dalem Sing Ngecat Lombok paring berkah..