jakarta beberapa hari ini basbang

jam 9.00 saat orang lain mulai pergi ke sawah, saya baru bangun, lingak linguk, membersihkan lodok, minum seteguk air putih dan bergegas ke kamar mandi, ngapain..?
Yo jelas ngoejoeh poen.. skedul selanjutnya yaitu memasak air segelas untuk bikin kopi sembari menikmati beberapa batang rokok.

setelah mandi bergegas ke warnet, sampai ulegan al moenthoe berdering untuk panggilan nyupir.

dalam beberapa menit saya merasakan bahwa hidup ini nikmat, waktu bak berjalan lambat mengikuti kakunya otot otot ini, dalam beberapa saat pula waktu mendepak meninggalkan sayar sehingga harus terengah engah berlari mengejar melewati gang gang sempit dan riskan oleh keramaian jalan.

fiuuuh...

entah sore, malam bahkan pagi menjelang baru saya dapat benar benar menghela nafas menghisap nikmat batang batang rajangan daun tembakau itu dengan benar benar merasuk sampai ke sudut sudut otak, benar benar hingga merasa pikiran ini mengambang dan ekstase, bagai otot kaku ini dipijat seorang wanita cantik dan seksi dengan nafas hangat menerpa di tengkuk saya. rileks dan hangat.

barulah saya tidur untuk bangun pada saat mentari kembali meninggi nanti.

setiap tempat adalah ring untuk pergulatan demi pertahanan pada seleksi alam yang terjadi dalam sebuah perjalanan hidup.

dan de factonya saya ada di jakarta, yang katanya keras dan kejam..
tapi sekeras kerasnya jakarta masih keras batu split kok. saya rasa begitu saat ini.

oh yoo.. haha.. :D balibul yang bikin odo odo saya minggat papua gara gara kalah ece ecenan secara lisan di mBeHa'I village, kok yo ono sing ngributi yo.. :(
bahkan hari ini sampe ada seleb nanya saya tentang hal itu, si dokter kewan dan simbok astronot. bikin pekewuh saja.. :(
btw matur nuwun ah.. atas brotherhoodnya... :)

tememplek by endik kurang luwih jam 11:50 a.m., > , dipun link kaliyan postingan menika

sakderengipun kawula nyuwun agunging samudra pangaksami dumateng panjenengan sami, sesepuh pinisepuh, bapak bapak saha ibu ibu, mas mas saha mbak mbak ingkang kersa mampir dhateng papan kawula menika, menawi wonten kalepatan, sedaya klenta klentunipun bilih tumindak lan atur, nyuwun boten dipun dadosaken penggalih, mugi mugi Ngarsa Dalem Sing Ngecat Lombok paring berkah..