cerita sahur di camp Brickstone River

tiap hari selalu ada saja cerita mengalir dari dusun Brickstone River di pojok kadipaten Njakartah Hadiningrat tempat saya melepas lelah sehabis menari seharian di pertunjukan nasib karangan Sang Hyang Widhi.

Puasa memiliki makna sebagai wahana menahan diri amrih nglungsungi tyasing dalem bagi yang menunaikannya. tak banyak berpengaruh dalam diri saya. asap masih mengepul dari bibir sensual saya di keramaian saat matahari masih membelalak membakar hati.

beberapa minggu ini saja jarang bergaul dengan rasa kantuk. begitu banyak cobaan datang memaksa diri untuk menikmatinya. dan sebagai kawula alit yang tangguh dari berbagai macam cobaan, saya menikmatinya. hingga rasa nikmat itu berhenti pada satu titik klimaks dimana saya tak mampu mengatasinya.
ngelak pol.
suwer poro rawuh... dehidrasi di ujung malam plus gak punya wedang (adanya kopi yang mewajibkan diri untuk nggodok banyu dan baru bisa diminum setengah jam kemudian) rak kuat bos..
menghela napas saya menyalakan rokok. kulirik hape pasahan es terccinta dan waktu menunjukan pukul 3.25. meh imsyak. pasti banyak yang masih buka warung. berbekal sepuluhan ewu saya menyusur jalan Rawajati menuju ke kolong fly over. seingat saya ada bakul nasi dan cadangannya bakul burjo dan kios rokok. pasti ada seteguk water.

sesampai di warung burjo tak tanggung tanggung es ovaltine tersaji dengan cantiknya didepan saya. rame wong kumpul tersaji juga di depan warung.

ora patio ngemat awalnya tapi jebulnya saya jadi paham. bukan otak saya yang awalnya memahami namun antena si endik kecil yang meskipun bersembunyi tapi mampu memantau sekitar dan responnya berkedut kedut

bubaran pub dan cecangkrukan Valentino Rossi lokal membabi buta meramaikan warna malam hari itu. cekikikan dan ayunan mesra nada manja keluar dengan lepasnya dan mau tak mau ditangkap telinga dan lagi lagi si kecil hobi mumpet ini serasa meminta empunya untuk menyimak detik demi detik gemulai cewek cewek malam itu dan ndilalahnya sujud syukur marang Sing Nggawe Gunung, banyak yang ayu tur gununge methuthuk.

ironis sekali dengan didalam warung dimana para abdi kehidupan banyak yang menunaikan sahur, terlebih lagi di sebelah warung terdengar sayup sayup suara orang sedang wirid atau khirokan.. tak tahulah..

ahh.. suara nada ndangndut mengalun secara tiba tiba di radio di pos ojek membuyarkan lamunan saya.. tak terasa haus menyerang lagi dan memaksa untuk ngejog wedang karena masih terlalu sayang rasanya meninggalkan tontonan gratis itu.. gelendotan, kissing, necking namun tak sampai pada petting tersaji dengan alaminya. klinting...!!! suara gelas beradu dengan gelas, botol bir bintang dan buk gardu mengganti suara jangkrik yang sepertinya enggan mengerik turut meramaikan foreplay live.

jam 4 lebih 5 pagi memaksa saya untuk beranjak dari sana karena pekewuh. imsyak dengan kejamnya datang. mengusir saya secara tak langsung dari rombongan customer warung burjo. saya pulang untuk bercumbu dengan kantuk dan foreplay live itu masih terus berjalan.
sampai rumah saya berjanji.. berjanji dalam hati..

esok saya akan dalang lebih awal..

sampai saat tulisan ini disajikan.. pertunjukan itu terus manggung tiap pagi.. dan saya tak lagi absen menikmati..

lama tak posting tiba tiba posting basbang gini.. mumpung masih kelingan dan kober saya atas nama keluarga besar Rambo ngaturaken sugeng riyadi.. ing dinten sae punika mugi kawula kaliyan panjenengan dipun paringi yuswa enggal kagem ngaketaken pasedherekan ingkang sampun mlampah. kawula ugi nywun samudra pangaksami menawi wonten kalepatan ingkang kawula damel bilih tumindak lan atur, bilih dipun jarak utawi boten.. oke bos...????

tememplek by endik kurang luwih jam 9:20 p.m., > , dipun link kaliyan postingan menika

sakderengipun kawula nyuwun agunging samudra pangaksami dumateng panjenengan sami, sesepuh pinisepuh, bapak bapak saha ibu ibu, mas mas saha mbak mbak ingkang kersa mampir dhateng papan kawula menika, menawi wonten kalepatan, sedaya klenta klentunipun bilih tumindak lan atur, nyuwun boten dipun dadosaken penggalih, mugi mugi Ngarsa Dalem Sing Ngecat Lombok paring berkah..