palentinan...

hari ini ngirit benar saya. suwer baru makan sekali tadi jam 9 malem dari kemarin. total harian saya habis Rp 11.000,00 hari ini.. (diluar ngenet buat posting ini)

kok kuat..??

Tuhan mencintai umatnya. itu prinsipnya.


seharian saya dapat anugrah yang sedikit banyak dapat membuat saya bertahan hingga sarapan campur makan malam tadi.

hari ini banyak yang merayakan palentin. makanya saya sengaja nggak pergi ke pabrik, karena isinya wong lanang lanang thok.. saya pergi ke kantor pos pusat disana lebih banyak karyawan cewek cewek dan tentunya bejibun panganan terutama cokelat.

stop disitu dulu. anda tau palentin..?? biarawan bernama valentinus mengajarkan kasih sayang sesama manusia. entah benar tidak saya gak begitu peduli, tapi setahu saya tanggal 14 februari ini perayaan cinta kasih dan sayang dari wanita ke pria, baru di tanggal 14 maret berlaku sebaliknya. tapi kenapa yang tanggal 14 maret tidak banyak yang merayakan..?? begitulah umat manusia.. merayakan harinya cukuplah sekali, namun merayakan malamnya berkali kali sampai tanduk pisan.. ooooooooohhhhhhh... yeeess daaabbb...

disela sela pengiritan dengan memanfaatkan hari palentin ini saya masih dikejar progres hingga tak terasa jam sudah menunjukan 20.30 ketika bos meneriaki saya disahuti bos yang lain,

"ndik..!! ngapain kamu masih disini..?? pulang sana.. !! pacaran ato ngapain kek.. masih kerja aja jam segini..!!"

"iya.. ngapain kamu dipojok situ..??"

saya tertawa saja, dengan beraat hati meringkasi tas dan beringsut pulang.. dalam hati berkata.. pacaran karo sopo enake..??

whatever.. setelah kesibukan di kantor baru saya merasakan lapar dan makan nasi goreng di depan JDC slipi... enak juga.. sayang tak dapat banyu putih.. begitu mbayar.. waaa lhaaaa asuuuu... kok Rp 7000.. larang tenan... tiwas acar plus lombok tak turahke..
di bus kota 46 dan angkot m16 pun saya masih nengendus bau bau palentin dari para penumpangnya.. bengi bengi rangkulan dan pasti ada silperkuin atau wafer tenggo.. gadis gadis cantik yang dirangkul arjuna berdandan gaul standar ala kota, sang arjunapun dengan gagahnya lingak linguk pamer.. hallaaaahh paling sales kerjane.. mesake tenan kowe cah ayu...

palentin ato nggak palentin
yang jelas adik saya (kandung) mbesok tanggal 16 ultah.. siap siap duwit kalo dijaluki tuku opo opo ah..

saya pengin tahu palentinan di cangkrukan jablay.. ada yang mau ikut..? om hedi mau ikut nggak...???? bawa kamera poket saja.. aku gak nduwe sayange.. jangan yang gede ndak konangan...

oh ya..

Ngaturaken sugeng riyaya palentin... mohon cipok lahir batin..

tememplek by endik kurang luwih jam 11:15 p.m., > , dipun link kaliyan postingan menika

mengkota..?

putek kepala membuat buntu dalam mencari solusi. masalah selalu saja datang bertubi tubi. saya terbiasa step by step, satu demi satu saat mencari solusi.. terlalu lambat..?? ya.. mungkin.

mencoba rileks saya mencoba mencari kopi di pinggir jalan itu.. rokok dan kopi sering membantu merefresh kembali gerumbulan syaraf di balik tempurung kepala ini.

malam mulai bangun di saat mencoba menenangkan diri, seorang teman datang menyapa, membawa gitar. berbagi suasana dan obrolan berlanjut ke acara menghangatkan badan, ya. dingin mulai memeluk kota ketika malam mulai larut.

tak banyak, hanya beberapa tetes alkohol 40% menemani malam dan diiringi denting petikan lagu lagu lama, milik voodoo. pikiran mulai ringan dan mulai menertawakan segala hal.

memandang lalu lalang lawan jenis yang mulai banyak menampakan diri entah pulang kerja atau" berangkat kerja" sedikit banyak mendorong emosi ini.

"sialan.. istimewa bener itu cewek.." komentar spontan mengiringi beberapa wanita yang terhitung istimewa, cantik dan segar, kalo kata makelar mobil, istimewa, nol spet dan full var. seronok? bisa jadi.. toh mereka sendiri yang menciptakan kesan demikian sehingga komentar komentar ini bersautan. rese..? tidaklah kami menyimpan untuk kami sendiri. masih kontrol untuk hal hal yang berbau rese.

semakin malam obrolan berlanjut ke hal hal yang berbau life style khas kota. saya tak tahu inikah yang dikatakan life style..? pola hidup dan dandanan yang mengundang libido untuk bergabung..?

sedikit berbagi cerita dengan kehidupan di balik gemerlap kota, iseng saya bertanya,
"ngelihat kayak gitu, saya malah jadi pengen. kamu ada temen yang bisa, free gitu.. tapi yang bukan emang kerjaannya lho.. "

"ada bro.. kalo kayak gini (sambil menunjuk sorang wanita yang sering terlihat nongkrong di daerah ini) emang kerjaannya.."

"iya saya juga tau.. "

"kalo yang bukan tapi mau, ada.. ntar aku kenalin.. tapi itu pun kalo dia lagi mood.."

"bukan gitu.. tapi ada kan temen kamu.. free gitu.."

"iya ada.. dia kerja kok.. seringnya kalo dianya lagi mood.. terus yang ngajak cocok.. maksudnya sesuai selera cewek itu biasanya ok.."

"cantik gak..??"

"lumayan lah.."

"kasih berapa kalo mau..?"

"berapa aja.. kalo dia mau, jalan seharian aja mau yang penting makan aja lah.."

"makan..?? makannya makan apa..?? daging singa..?? waduuuhh susah juga akhirnya.."

"haha.. enggaklah.. makan normal aja.. warteg aja.. makanan basi aja juga mau kalo keburu laper.."

"tapi kamu bilang dia kerja..? kerja kenapa mau gitu, kan duit ada?"

"sori aku ralat dikit bro, dia memang kerja dan dia begitu bukan butuh duit, cuman kalo lagi pengen aja, terus itupun kalo yang ngajak cocok.."

"kok gitu bukankah dari situ dia bisa dapet duit juga..?"

"tau.. tapi dia gak mau di samain sama jablay jablay kayak itu.."

"emang napa..? hampir sama kan.. begitu begituan juga..?"

"iya juga sih tapi begituan itu bukan kerjaannya.. cuman kalo cocok dan ada yang ngajak.. dia itu milih bro.. kalo ok jalan aja.. biasa anak kota"

"kalo kira kira saya yang ngajak mau gak..?"

"halaahh.. udah deh.. mau.. ntar aku kenalin.."

tawa terus berderai dari mulut kami malam itu.

stop..! jangan salah sangka kalo saya bakal berbuat aneh aneh.. ini cuma obrolan ringan bukan transaksi. memang tak memungkiri kalau bab ini adalah hal yang paling gampang untuk benar benar menyelami sisi dibalik gemerlap kota. tapi inti sari yang bisa diambil disini.. sebegitu kuatkah keinginan untuk menjadi bagian dari sebuah kota atau mengkota hingga mengambil satu sisi yang bisa dikatakan salah kaprah dan buram..?? benarkah yang buram itu menjadi patokan..??

yah saya bukanlah orang yang bisa dengan mudah menerima budaya baru.. pikiran saya agak kolot. tapi ini terjadi lumrah. di suatu golongan yang berada di jalan.. ups semingguan setelahnya (kemarin) saya ditunjukin orangnya.. sorry tanpa skrinsut ya..

tememplek by endik kurang luwih jam 10:05 p.m., > , dipun link kaliyan postingan menika

sakderengipun kawula nyuwun agunging samudra pangaksami dumateng panjenengan sami, sesepuh pinisepuh, bapak bapak saha ibu ibu, mas mas saha mbak mbak ingkang kersa mampir dhateng papan kawula menika, menawi wonten kalepatan, sedaya klenta klentunipun bilih tumindak lan atur, nyuwun boten dipun dadosaken penggalih, mugi mugi Ngarsa Dalem Sing Ngecat Lombok paring berkah..