sepenggal cerita revolusi fongers - 3 (antara jatiwaringin - cipinang)

keadaan di lingkungan sekitar rumah si pagebluk revolusi sangat aman.. sementara menunggu rombongan kepresidenan, kami mengobrol ngalor ngidul bali ngulon ngalor maneh menggok sithik banjur ngetan sampe ngladrah tekan ngendi ngendi dan agak 17 th plus plus..

tak lama telegram portabel yang ditenteng si empunya rumah bunyi tat tit tat tit dan segera memberi tahu ada SMS (Sandi Morse Singkat) masuk.. siapa tuh...., begitu pula saya, handie talkie yang selalu saya kantongi juga ikut berbunyi... serta merta saya angkat..

"helloo... sopo iki..? kowe lanang opo wedok..?"

"rojer.. iki aku.. ipul aku wis tekan ngarep asafi'iyah.. ganti"

"rojer.. oh yo mas.. lha kowe neng sebelah lor opo kidul..? ganti.."

"rojer.. koyone neng lor iki... ganti.."

"yo wis to.. lha kon ngopo..?"

"asem ki.. pethuk.. ! aku lali nggone.."

lhooo.... ngrepoti konco thok...


"yo nten sediluk ngkas.."

speda saya stater dan meluncur melewati gang gang menuju ke titik penjemputan..

setelah ketemu kami segera kembali ke rumah mas sonny joss untuk membicarakan perjalanan revolusi ini..

setelah bersua dengan empu rumah kemudian kami jagongan di teras dan dengan beringas mereka mengabiskan pohong sak balung balunge (balung pohong= urat kayu yang ada di tengah ubi keras dan liat -red), nyenengke banget melihat mereka berdua dengan gagah berani dan semangat 45 "mencuci piring"... si empu rumah bisanya gedhek gedhek tok...

ah.. gudang logistik barusan dibobol gerwani ya..


tanpa banyak waktu saya memberanikan diri membuka pertemuan...

"gandeng sampun kempal sedaya.. monggo dipun wiwiti kemawon kempalan ndalu menika.. monggo mas mas KKN ingkang lenggah dhateng dusun jatiwaringin, dipun wiwiti mawon gandeng sampun telas jajananipun..."

kami bercengkerama sampai tak terasa jarum jam menunjukan waktu jam stgh 12...

"mas pit mu tak gowone..", pak presiden kemudian membuka tanya jawab..

"woo.. yo wis kono.. arep mbok gowo saiki..?", balas si empu rumah..

"yo rencanane mlaku bengi wae kan ora sumuk", nasihat bapak presiden lagi..

sumuk...? susu di muk muk...? susu siapa gerangan sing arep di muk muk bapak presiden..? tanya saya dalam hati..

ditengah kegalauan saya menebak siapa gerangan yang akan bapak presiden muk muk susunya, tiba tiba,

"lha mbok sesuk wae.. isuk isuk nyepeda lak yo malah penak.. iki wis mbengi.. turuo kene dhisik wae.."

"yo piye.. yen aku manut karo deweke wae", seloroh bapak presiden sambil menunjuk saya..

"lhooo.. kok aku..?", lhaa..

"mbok yo turu kene dhisik sesuk isuk lagi ngepit mrono.."

"aku gampang kabeh.. iki manut karo endik wong aku ki rak ngerti dalane..."

lhooo... uncal uncalan...

setelah ada sedikit perdebatan mengenai aperture time kami, akhirnya si empunya rumah manut dan masuk ke dalam untuk mengambil benda berharga yang jadi ujung tombak revolusi...

cik..cik..cik..cik.. suara gemericik benturan ringan antara besi baja yang menjadi bagian dari benda itu.. menyentak sanubari... begitu menggetarkan hati..

dari balik pintu menyembulah pit jengki lanang werno ijo keluaran th 55 mereknya fongers.. cik cik itu suara dari persneling van der sturmey ancher 3 speed keluaran th 75 yang terpasang demi sebuah kenyamanan berkendara..

lho kok nggembos..

setelah dipompa, kami segera mengundurkan diri... (timbang dikon asah asah..:P)

si mentri keuangan
mendapat jatah pertama jadi driver speda pusaka, dan pak presiden mendapat jatah naik speda memboncengkan saya tentunya... :D
(salahe dewe awake gedhi..)

perjalanan dimulai dengan menyusuri jalan sepi sepanjang jatiwaringin hingga prempatan pondok bambu... sepanjang jalanan si mentri keuangan pating krowek tutuknya mbrebegi wong turu... :D

dari perempatan pondok bambu kami menyusur jalanan pahlawan revolusi dan sepanjang jalanan bel 2 speda tuwek kami klinthang klinthing ngramen ngrameni lelapnya djakarta malam hari... bahkan si ndoro mentri sempat mbedo wong tuwo bakul lengo yang sedang kesusahan mendorong sepeda tuwanya mendaki jalanan yang agak naik... kuwalat kowe mas..

di jalanan inilah kami menemukan fenomena yang sangat jarang.. warung hiek... mampir nda...

"wis terus wae.. aku arep ngukur wektu tempuh seko jatiwaringin neng HI..", perintah si ndoro presiden...

yo wis.. manuut...

sampe di flai ofer klender dimana ada rel ndlujur dibawahnya serta merta saya menghentikan laju rombongan...

"stop bapak sinuhun presiden..!"

"nopo dab..? dalane kleru?"

"ojo lewat kene.. mending midun wae nurut rel sepur.."

"lha nopo dab..? yen terus tekan ndi.. tulisane mau iso tekan sudirman HI.."

"maaf bapak presiden.. kalo kita terus sampai di pulogadung.. saya bertanggung jawab atas perjalanan bapak.. kita lewat bawah saja yang aman..."

si mentri lingak linguk, "yo wis ayo muter.."

"bapak capek...? saya tak yang depan.."

"opo kowe kuwat dab.. "

"saya pernah belajar di TEAM SEALS USA pak.. jangan menyangsikan saya..", jawab saya sambil tersenyum.

si mentri mendahului kami, sementara saya berorientasi dan berkonsentrasi untuk menggenjot pit..

"lhaaahh... lha kok abot tenan.... bobotmu piro to pak presiden.."

"85 kilo dab, nopo abot...?"

"oraaaaa....."

kami menyusuri jalanan sepi klender jatinegara. tak lama banyak bermunculan gerilyawan gerilyawan separatis di pinggir pinggir jalan.

"kae kang.. kanan jalaaan.. ngeri tooookkk..."

tampak pak mentri maupun pak presiden menikmati pemandangan pinggir jalanan dari atas sepeda bak berwisata ke taman safari..

"kuwat nggenjote ora kowe dab.. ora sah dipekso.."

"kuwaaaatthhh.... :P"

hingga suatu titik di setelah boei cipinang..

"mandeg mandeg.. golek wedang...", seru si mentri..

"meh golek neng ndi.. wis terus wae..", balas pak presiden...

wah tampaknya pak presiden tidak peka terhadap jeritan rakyat... pak presiden... si mentri kuwi sak jane ora ngelak.. basa basine tok 'golek wedang'.. sing bener kuwi wis tekan mbun mbunan lan wis sumuk... dasar lelaki.. iman dan imron pun tak bisa diajak kompromi..

"wis golek wedang neng sebrang wae.. neng halte.. muter kono.."

lha to tenan... wis tak bedhek...

kok nyarinya justru disebrang jalan..? bahkan pak presiden mendahului kami dengan menyabrang jalan dan mblusuk lewat sela sela antara pohon dan pagar bulevar.. wooo yo podo wae...

kami memutar lewat pertigaan pondok kopi dan langsung menuju ke te ka pe...

tememplek by endik kurang luwih jam 1:26 p.m., > , dipun link kaliyan postingan menika

sepenggal kisah revolusi fongers - 2 (antara kalibata - jatiwaringin)

sabtu saya langsung pulang tet go dari kampus kemang..

skedul mengharuskan saya berangkat bagda isya ke jatiwaringin di villa milik seorang anak bangsa partisipan revolusi... untuk persiapkan dan koordinasi dengan kesatuan setempat demi kelancaran revolusi..

lelah yang saya rasakan saat itu bagaikan selimut dalam dinginnya malam..

dari kalibata saya mengisi amunisi di warung depan kontrakan..
"dodomenthok mas... gawekake es teh yo.."

"manis mas..?"

"beres.."

selesai mengisi amunisi, saya berangkat.

dari kalibata menelusur rel melewat kampung kampung hingga ke jalan gabrot (gatot subroto -red).. pekikan merdeka dari beberapa pemuda setempat sambil menenteng senapan saya balas dengan mantab... optimisme dalam menyikapi perjalanan bangsa...
"MERDEKAA..!!"

dari gabrot saya lewat otista dan mau nyabrang dan lewat jalur treemweg.. yang dikelola transdjakarta..

"TOEEEETT...!!", suara trem mengenyak sanubari saya... lho baswene kok wis mlaku... asuuuu... ternyata hari itu hari pertama pengoperasian baswe di 7 koridor baru dan dalam taraf ujicoba... weh ngaget geti tok... sepeda saya angkat melewati separator kembali ke jalan raya lagi.. untung ra mendem supire baswe.. mendem trus nabrak lha bar kisah iki...

speda menggelinding lagi melewati kampung menuju ke jalur bypass.. wah di jalur bypass ramene pol... saya menyusuri mencari perempatan ke kalimalang...

Lho.... cueleng tenan.. keblabasen nganti ngliwati bon nanas.. mbalik deh... kalimalang ramai juga.. kemacetan terjadi di perempatan jalan tol pondok gede..

"wah potensi sniper disini.."
saya angkat speda naik ke trotoar untuk menembus kemacetan dan memperkirakan lokasi yang berpotensi ada penyergapan terhadap rombongan presiden... beberapa sedadu dari kesatuan udara tampak mondar mandir sambil menenteng jrigen... lho kok jrigen..? mungkin bahan bakar pesawat..
polisi juga tampak sibuk mengatur lalu lintas..

pukul 20.00 wib saya sampai di tujuan... segera si empunya menyambut..
"piye mlebu sik kene.. mau rame ora dalane..dsb..", langsung saja menanyai saya panjang dan berantai bagai jalur anyer panarukan yang dibuat oleh daendels kemarin dulu..

"sik mas tak udud sik..."

"lha bapak presiden karo pak mentri numpak opo?", tanyanya lagi

"bis.."

tak lama istri si empu rumah menyuguhkan singkong rebus, jeruk dan es teh.. hmm... lekker..

"numpak pit kowe ndik...?"

"yo mbak"

"wong edan kabeh", balasnya lugas dan tanpa prasangka..

tememplek by endik kurang luwih jam 11:47 a.m., > , dipun link kaliyan postingan menika

sepenggal cerita revolusi fongers - 1

jemuah sore itu udara cukup dingin, mendung menggantung seolah ikut prihatin dengan keadaan bangsa...

via YM, ingsun memberi tahu dan sinambi manas manasi si kakak asuh sepeda dot kom yang juga seorang bekas serdadu heiho untuk ngepit saat ngkongko van der tjangkroek di cafe lobby Hotel Indonesia dan akhirnya..

"yo wis ngko tak nganggo pit tapi kowe ngepit sisan ya.."

maka selesai jeglok absen kuliah saya cuman nongkrong di pos satpam trimaning mung sak umpakan udud...
lalu pulang riang gembira naik purimas air dengan nomer penerbangan m36 dari bandara makmur pejaten ke bandara pasar minggu...

sampe di pasar minggu lalu lintas pesawat macet dan terpaksa turun di ramayana dan melanjutkan perjalanan via sikil air ke spoorweg station van der monday market sinambi nonton kahanan... keadaan mencekam... pemandangan berkisar dari gento gento elek sampe mbak mbak yang pulang kerja berjalan untuk melintasi kemacetan monday market airport (bandara pasar mingu) sinambi pamer bangkek'an... aurot daaabb...

benar benar keji wanita wanita kota itu sobat... jikalau engkau bertanya kepada rumput yang bergoyang, maka kamu jadi juga kepingin bergoyang...

setelah menginjakan kaki di spoorweg station, saya menunggu kedatangan spoor dari bogor yang chabarnya ditunggangi laskar merah yang akan meng coup d etat kota djakarta

naluri intelijen BKR saya langsung bersiaga.. dengan pistol nagant revolver kaliber 7,62 bikinan tahun 1910 sitaan dari gudang djepoen di saku celana dan madjalah FHM edisi strategi intelijen sebagai panduan di dalam tas.. saya bersiap dengan segala kemungkinan terburuk..

kereta tak kunjung datang...

ooverste station chief mengabarkan bahwa kereta baru sampe di depok lama..

wooo.... iiyyyyyaaaaaaaasssssuuuuuuu...! aku selak kebeleeeeettt...!!

sambil menahan perut yang mbededeg saya perhatikan di sudut sudut emplasemen.. tampak ada menggerombol dengan memakai badge merah putih di petji dan menenteng senapan mosin carabine.. entah dari kesatuan mana...

di tengah kegalauan hati saya menanti waktu dan perintah dari presiden HI untuk amankan kota, tiba tiba.. iklan nda...

melintas begitu saja tanpa sedikitpun terbersit ketakutan seorang noni dengan mencangklong tas kulit.. saya salut..

saya tak ingat wajahnya sekarang.. tapi ingat bangkek'ane... putih ndaaa.. resik pisan..

dari pengeras suara dikabarkan bahwa kereta sudah sampai dan memang tak lama kemudian kereta datang... jejal penuh penumpang terlihat hingga atap atap gerbong tua.. saya naik

perjalanan cukup kencang untuk sebuah lokomotif tua.. saya kemudian berpikir si masinis memberi bahan bakar loko dengan kayu djati tua yang dioplos tjioe solo..

ah jangan berprasangka buruk.. ini bukanlah saatnya..

di stasiun new monday market saya turun.. lho kok mung pasar minggu baru wae..? ngirit nda... ngelong longi 2000 nggo angkutan pendhak dinone...

saya transit dulu di kontrakan... sebuah bedeng tua milik orang soerabaia yang berjualan kain di seputaran mayestik... dan mandi.. air sumur serasa segar mengentaskan peluh dan lunglai di sekujur tubuh saya..

selesai berbenah diri, saya siapkan segalanya.. speda tua hartog sitaan dari kompeni saya pompa dan bergegas menuju ke Hotel Indonesia untuk bergabung dengan pasukan tjakra birawa...!

selamatkan revolusi...!

sampai di HI tampak si presiden lagi kemulan sarung..

"mriang dab.."

disampingnya setia menemani si mentri keuangan kabinet subandrio

disudut sudut banyak yang memperhatikan gerak gerik saya.. tjakra birawa.. saya bersiul suara tjutjakrowo sebagai tanda salam.. balasan demi balasan saya terima..
OK lapor pak presiden.. kota masih aman..!

si mentri tanpa basa basi langsung pinjam speda..
"saya mau mengecek dana revolusi.."

silakan.. hati hati pak..

tak lama kemudan dia balik dan melapor ke presiden..

kami mengobrol dan berdiskusi menyikapi kabar angin akan terjadinya coup di istana.. suasana benar benar mencekam...

sekitar jam stgh 11 an datang rekan yang tadi sore saya break untuk mengamankan kota... skuter bantuan italia dipakainya.. pitmu ndi...?

LHOOOOOOO.... kok gowo gereh....???????

bininya ikut.. dan justru pake speda tua itu... kejaaamm...

ditanyai sang mentri, ia menjawab,
"saya khawatir dengan dia.. sayapun mau angkat senjata demi bangsa dan dia..", sambil menggenggam erat dan mengokang tokarev kumalnya

walah...

detik demi detik kami lalui dengan mencekam... hingga pak presiden mengkomando kami untuk kembali ke barak..
"bali yo dab... aku wis ngantuk..."

dan si kakak asuh dan kakah asih mau kemana..?

"ke cempaka putih..."

bajilaaaakkkk... jauuuuhhhh untuk ukuran wanita mengayuh sepeda tanpa rem.. apalagi di tengah keadaan runyam begini...

final resultnya, saya koordinasi, buka jalan dan jemput presiden untuk pertemuan rahasia di jatiwaringin dekat halim..

tememplek by endik kurang luwih jam 10:56 a.m., > , dipun link kaliyan postingan menika

cerita natal kemarin..

mohon bisa dipersorry kalo saya baru posting sekarang dengan tema yang telambat pula.. :D

Natal dan Tahun baru...suatu perayaan yang hampir selalu meriah..tahun baru identik dengan kembang api, sedang Natal identik dengan sinterklas..

saya mempunyai pengalaman di perayaan natal tahun kemarin....

sinterklas (sebutan sini), santa claus (bumi barat), Saint Nicholas (Ero
pa) diilhami dari profil seorang pastor Belanda bernama Nicholas, yang suka sekali dengan anak kecil, kemudian sering membagikan makanan dan permen kepada setiap anak yang dijumpainya pada saat malam natal. ketika wafat dan karena kecintaannya pada anak kecil maka dia ditetapkan sebagai santo pelindung anak anak..

Sinterklas mengelilingi dunia dengan kereta salju dan ditarik rusa rusa kutub, membagikan mainan yang menjadi keinginan dari seorang bocah sebagai upah si bocah tidak nakal dan banyak melakukan perbuatan baik..
seperti halnya sebuah pocongan, cerita ini adalah sebuah mitos yang mengejawantah dalam diri setiap anak..

dulu sekali waktu saya masih kecil, saya sering dapet mainan mobil mobilan (die cast model, mereknya yatming, buatan China, ato hot wheels) yang diletakan begitu saja dibawah pohon pohonan natal.. ketika saya menanyakan pada ibu dan bapak saya, mereka menggelengkan kepala.. mungkin dari sinterklas..

begitu terus selama beberapa tahun dan akhirnya saya tidak pernah mendapat lagi dan mitos itu seiring dengan waktu menghilang dari pikiran saya..

Namun tahun kemarin.. saya sedikit teringat dengan cerita lama itu setelah anak anak bule pada ke showroom toys diatas ruang kerja saya..

"mummy.. where's uncle Santa Claus.."


"uncle Santa Claus had to go today, he told me, that you can make your choice this christmas.."


waaaaa... uncle Santa Claus..????!! Santa Claus dibilang om..? gimana pikiran simboknya ya.. kan Santa Claus itu pakdhe nya..

tapi gak papa.. wong namanya cah cilik diapusi yo ra ngerti..

iseng iseng sebelum natal dan mudik saya menggantung kaos kaki di pintu kamar mandi.. siapa tahu Santa Claus datang dan memberi saya hadiah.. karena tahun ini saya sudah bertobat dan tidak nakal.. :D

sengaja saya menggantungkan kaos kaki di kontrakan karena saya mau mudik dan berbonek ria naik loko, dan berpikir tentang menghindari hal hal yang tidak diinginkan, seperti sinterklas mengejar saya demi memberikan gift natalnya dan melompat ke loko, dan masuk ke cerobong knalpot loko sesuai kebiasaannya masuk cerobong asap rumah.. kan kasihan.. dan kasihan pula si rudholph, komandan menjangan penarik kereta es sinterklas, wis kesel adoh adoh seko Kutub Utara, isih kudu bingung memilih kereta yang saya nunuti karena begitu banyaknya kereta sliwar sliwer akibat peningkatan lalu lintas kereta yang didukung rel dobel track.. jadi mereka cukup ke kontrakan saya saja dibelakang pabrik sepatu bata... begitulah kemarin sebelum mudik natal, saya berdoa sambil memberikan ancer ancernya..

ketika saya kembali, ....haaaahhhh... hadiah itu tidak ada, dan kaus kaki masih tetap mambu en cemanthel di pintu.. yah... ini cuma mitos.. dan saya tersenyum sendiri mengingat masa kecil saya dulu..

saya kemudian kerja selama 3 hari dan balik lagi jalan jalan selama liburan tahun baru...

ketika saya balik ke kontrakan di awal tahun ini, betapa terkejutnya saya...

apa pasal, kaus kaki mambu tur cemanthel neng lawang itu sudah ada isinya...


HADIAAAAAHHH..... SANTA CLAUS IS COMING TO KOST...
(ada lagunya lho..)..

tapi saya mengenyitkan dahi... kenapa hadiahnya gitu ya...











ada yang tahu dan bisa nebak alasan santa claus memberi saya hadiah begitu?

gambar santa claus and rudolph soko kene

tememplek by endik kurang luwih jam 10:11 a.m., > , dipun link kaliyan postingan menika

pesan moral seorang veteran vietnam (sebuah fakta - 1)

..jika ada pertaruhan yang berurusan dengan duit.. kita pasti dengan sebaik baiknya memainkannya.. (mr God Of Gambler)

terinspirasi oleh kata kata dari Panjenenganipun Sinuhun God Of Gambler, saya mencoba untuk berbagi kata kata dengan anda..

ini adalah sebuah cerita yang diangkat dari fakta seorang bekas pejuang pembebasan Vietnam yang sedang mengadu nasib di ibukota Jakarta dengan segala realita dan dinamika kehidupannya.

pagi itu saya terbangun diantara lamunan saya setelah kebelet pipis merasakan dinginnya AC sepur truthuk jurusan Ho Chi Minh City van Tawang - Jakarta Gambir yang berangkat jam 20.00 WIB dari kota kelahiran pemimpin revolusioner sosialis Vietnam.

"Jatinegara persiapan.. maaf mas, selimut.." kata seseorang abdi sepur kepada saya..

seperti terbiasa mendengar lonceng tanda persiapan di barak, saya dengan sigap melipat selimut itu dan menyerahkan kepada si abdi

jam 4 lewat saya sampai di setasiun Jatinegara..

"wah sudah sampai di Indonesia..", gumam saya dalam hati..

pagi itu saya langsung meluncur ke kontrakan di Kalibata City untuk bersiap karena sesuai skedul saya akan menyiapkan bahan bahan untuk briefing dengan klien di Pondok Indah

tanggal 28, 29 Desember ini saya mengecek persiapan prajurit, dari pengecekan perlengkapan, peralatan dan berdiskusi mengenai rekonstruksi bangunan pribumi di Pondok Indah yang terkena ledakan mortir saat pengejaran gerilyawan hingga ke Jakarta.

Dua hari dua malam saya beraktivitas.. (dua harinya sih ada hubungannya dengan rencana rekonstruksi itu tapi dua malamnya ya seperti biasa... nglayap..) hingga stamina saya benar benar terkuras.

pada hari H tanggal 30 Des 2006 adalah puncak acara dimana saya dipertemukan dengan owner dari bangunan tersebut..

"ndik, bu **ka sudah datang.. kamu sudah siapkan semuanya kan?",
tanya manajer saya.

"sudah bu, dari persenjataan dan perlengkapan lain seperti radio komunikasi sudah siap, tank tank sudah diposisikan, persiapan logistik dari darat dan udara tinggal menunggu koordinat yang ini akan kita tentukan.."
, jawab saya lugas. Rasa ngantuk akibat udad udud grimis grimis sewengi sisa semalam tak saya hiraukan.

Saya sendiri sangat PeDe. baju kotak kotak biru muda eks dipake lusa udah saya semprot pake rap*ka, dan saya setrika, kelihatan bekas tekukannya.. tak lupa saya masukan ke celana kain hitam yang juga saya perlakukan serupa.. bau rokok khas dari tubuh saya blas hilang..

"ENDIIIKK...!!!! sini kamu.. cepat briefing sudah mau dimulai..!", teriak bos saya seperti biasanya dari ruang showroom.

"SIAP..!", jawab saya..

dan dimulailah briefeng itu.. saya mencoba memaparkan tentang solusi pekerjaan yang aman dan tepat guna sekaligus menawarkan pembangunan jembatan bailey didepan rumah untuk mempermudah loading material dan prajurit saya nantinya..

nah cerita utamanya adalah ketika disela sela briefing saya ujug ujug kebelet pipiiiiss sak pol pole karena sudah saya tahan lebih dari 2 jam..

"maaf ndan, minta ijin untuk bersiul..!", pinta saya..

"ya sana.."
balas bos saya..

bergegaslah saya ke toilet, dan ucul ucul retsleting calana..

itu si endik junior segera saya jiwit kulitnya dan..

"cuuuuurr...!!!" bagai melayang ke surga jiwa jiwa saya.. LEGAAAAA....

tapi.. kenikmatan itu tak bertahan lama...

kulit si junior yang saya jiwit nglunyu.. dan lho..lho..lho

pluk..

uculah jiwitan saya.. tak berhenti di situ... si Junior langsung berkibas dengan garangnya..

LHAAAAAA.... BUAJIRUUUUUUUUUUUTTT........!!!!!!!!!!!!!!!!

air kuning tur rodo pesing itu muncrat tak terkendali dan seeeet..!! terhenti oleh tahanan otot otot saya.. saya tahan betul betul..!!!

namun sayaaang...

kathokku teles kabeeeeeeehhh...

CUELLLEEEENG.....!! piye iki...

segera saya ciprati sithik sithik di sekitar TKP dengan air sithik sithik..

LHOOOOO... malah dadi nggladraaaah... jadi tambah kelihatan..!! malah suemphax ku dadi melu teleeess..

tak berani saya keluar dari kamar toilet..

"Ndik lagi ngapain kamu di WC..? tuh udah dipanggil sama ibu..", kata OB dengan tak berdosanya..

walaaaaah.... hawane pengen nangiiiiiissssss...

"Ndik..! Hooeey.. lagi apa kamu..?!"

wooo aaaassuuuuuuu..duh Gustiiii.. piye jal iki...

namun sebagai bekas prajurit yang gagah berani saya mencoba bangkit dari keterpurukan ini... mencari akal dan solusi (problem solving) untuk kendala yang saya hadapi ini..

"heh.. kok baju kamu dikeluarkan.. ?!, tadi rapi..?!", gertak komandan saya tanpa basa basi..

"anu...", kata kata saya bagai tertelan..

"basah bu.. anu.. tadi kecipratan air banyak..", jawab saya cengengesan campur malu..

"mana basah?! bajumu kering kok..", balas komandan tanpa memberi ampun

"anu.. ini celana saya.. agak parah bu.." balas saya lagi sambil meringis menahan derita..

"apa..??!", kata komandan..

blaaaarr... si klien tertawa disusul staf lain dan akhirnya bos saya juga turut serta ngguyu....

bleeehh habis itu presentasi saya langsung plegak pleguk blas tak berwibawa..

pesan moral cerita ini..Konsentrasilah ketika kamu kencing..

tememplek by endik kurang luwih jam 4:04 p.m., > , dipun link kaliyan postingan menika

sakderengipun kawula nyuwun agunging samudra pangaksami dumateng panjenengan sami, sesepuh pinisepuh, bapak bapak saha ibu ibu, mas mas saha mbak mbak ingkang kersa mampir dhateng papan kawula menika, menawi wonten kalepatan, sedaya klenta klentunipun bilih tumindak lan atur, nyuwun boten dipun dadosaken penggalih, mugi mugi Ngarsa Dalem Sing Ngecat Lombok paring berkah..